China, AS Bergumul Soal ‘KTT untuk Demokrasi’ Biden
Politics

China, AS Bergumul Soal ‘KTT untuk Demokrasi’ Biden

BEIJING – China dan Amerika Serikat sedang memperebutkan KTT demokrasi Presiden Joe Biden yang akan datang, yang dilihat oleh Partai Komunis yang berkuasa sebagai tantangan terhadap cara-cara otoriternya.

Partai tersebut mempertahankan China memiliki bentuk demokrasinya sendiri dan berencana untuk mengeluarkan laporan berjudul “China: Demokrasi yang Bekerja” pada hari Sabtu, lima hari sebelum pembukaan pertemuan virtual dua hari Biden dengan sekitar 110 pemerintah lainnya.

Gedung Putih pada Kamis menolak kritik China terhadap “KTT untuk Demokrasi” Biden, setelah seorang pejabat senior China mengatakan bahwa itu memecah belah negara dan menuding orang lain.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan bahwa para peserta akan mendiskusikan bagaimana bekerja sama untuk membela demokrasi di seluruh dunia.

“Bukan itu yang akan kami minta maaf,” katanya.

Dia menanggapi pidato pembukaan Wakil Menteri Luar Negeri China Le Yucheng di forum pakar tentang topik yang diadakan oleh pemerintah untuk jurnalis asing di Beijing.

Iklan

“Ia mengklaim melakukan ini untuk demokrasi,” kata Le, tanpa menyebut Amerika Serikat. “Tapi ini sebenarnya kebalikan dari demokrasi. Itu tidak akan baik untuk solidaritas global, tidak baik untuk kerjasama dan tidak baik untuk pembangunan.”

Biden telah menjadikan persaingan antara demokrasi dan otokrasi seperti Rusia dan China sebagai tema sentral kepresidenannya, dengan mengatakan bahwa demokrasi harus membuktikan bahwa mereka dapat mewujudkannya. Baik Rusia maupun China tidak diundang ke pertemuan puncaknya.

Partai Komunis telah menanggapi dengan mengatakan sistemnya melayani rakyat negara itu, mengutip perkembangannya yang cepat menjadi negara berpenghasilan menengah dan keberhasilan relatif dalam membatasi jumlah kematian akibat COVID-19. Para pejabat secara teratur menyoroti kegagalan demokrasi Amerika, dari kekerasan senjata hingga pemberontakan di US Capitol setelah pemilihan presiden terakhir.

Bonnie Glaser, seorang pakar China yang merupakan direktur Program Asia di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan bahwa China benar dalam melihat KTT itu sebagai penolakan terhadap otokrasi dan sistem politik China.

Iklan

“Partai Komunis China kemungkinan merasa terancam oleh narasi demokrasi Biden dan merasa terdorong untuk menegaskan kembali bahwa itu mengutamakan rakyat,” katanya dalam email. “Tentu saja, orang-orang datang setelah pesta dan mempertahankan perannya, tetapi itu tidak terucapkan.”

AS juga membuat marah China dengan memasukkan Taiwan dalam KTT tersebut. China mengklaim pulau yang berpemerintahan sendiri itu sebagai bagian dari wilayahnya dan menolak untuk melakukan kontak sendiri dengan pemerintah asing.

___

Penulis Associated Press Aamer Madhani di Washington, DC berkontribusi.

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : keluaran hk malam ini